Pages

Monday, September 12, 2016

Pintu Langit Terbuka Luas di Padang Arafah Semasa Wukuf

Pada tanggal 9 Zulhijjah, saudara-saudara Islam kita yg bertuah dan telah dipilih oleh ALLAH SWT untuk menunaikan haji, berwukuf di Padang Arafah.
Wukuf di Padang Arafah adalah kemuncak haji itu sendiri.
Sekiranya anda berpeluang untuk menunaikan haji, anda mungkin pernah merasai suasana di Padang Arafah yg amat berbeza dan sukar dilupakan.
Adalah diberitakan bahawa pada waktu wukuf (selepas tergelicir matahari pada Hari Arafah sehinggalah terbenam matahari hari tersebut), ALLAH SWT akan membuka seluas-luasnya pintu langit dan memperkenankan segala doa jemaah haji yg sedang berwukuf di Padang Arafah.
Pada waktu wukuf, langit di Padang Arafah adalah secerah/sebiru yg mungkin, dan hampir tiada awan, membuktikan kekuasaan ALLAH SWT yg membuka langit bagi jemaah haji untuk berdoa terus kepadaNya.
Satu lagi peristiwa yang sering berlaku ialah kehadiran angin yang kencang di seluruh Padang Arafah sebaik sahaja tenggelam matahari (Maghrib), seolah-olah ingin "membersihkan" Padang Arafah.
Semoga kita mengambil ikhtibar dari peristiwa tersebut yang membuktikan lagi kebesaran ALLAH SWT yang maha kuasa.
Semoga kita dapat bersama-sama mendoakan agar sahabat-sahabat kita yang bertuah dan dipilih oleh ALLAH SWT untuk menjadi tetamunya dan sedang menjalani ibadah Haji di Makkah, dapat menjalankan segala urusan ibadah Haji mereka dengan tenang, mudah dan sempurna, dan semoga mereka mendapat Haji yang Mabrur yang diterima sepenuhnya oleh ALLAH SWT. Semoga kita semua diberi Allah peluang untuk menjalani Ibadah Haji di kemudian hari nanti, InsyaAllah. Dan kepada sesiapa yang akan mengerjakan ibadah korban, semoga Allah menerima ibadah korban kita dengan sempurna dan semoga Allah mengampunkan dosa-dosa kita yang lalu dan menjauhi kita dari maksiat pada masa-masa yang akan datang.
Amin.
Kisah Nabi Ibrahim dan keluarga baginda terus diangkat sebagai ibrah dan teladan sepanjang masa.
الله اكبر الله اكبر الله اكبر ولله الحمد
Taqabbalallahu minna wa minkum solihal 'amal ❤️

Wednesday, August 3, 2016

Hari Terakhir Aidilfitri 2016

Salam silaturahim di hari terakhir aidilfitri 2016
... *Buat keluarga*
Kamulah Yang Terpenting Dalam Hidup Saya
... *Buat Yang Tersayang*
Saya Minta Maaf Kalau Saya Ada Menyakitkan Hati Kamu
... *Buat Kawan-Kawan*
Maaf Kalau Saya Ada Silap & Salah, Tak Sengaja
... *Buat Sahabat*
Jangan Lupakan Saya, Bila Suatu Masa Nanti Kita Terpisah
... *Buat Yg Tak Sependapat*
Maaf Bila Selama Ini Saya Selalu Salah Dimata Kamu
... *Buat Yg Sayang Pd Saya*
Saya Juga Sayang Pada Kamu ..bahkan lebih lagi...
... *Buat Orang Yang Pernah Menyakiti Saya*
Terima Kasih Kerana anda Mengajar saya Bagaimana Untuk Terus Bersabar...
... *Buat Yg Tak Kenal Saya*
Terima Kasih Sebab Sentiasa Mengikuti Perkembangan...
Terima Kasih Semua...
Taqabbalallah...
*MAAF ZAHIR & BATIN*

Friday, July 29, 2016

Tiada tempat seindah kampung halamanku...


Sunday, July 17, 2016

HARI RAYA...

Setiap tahun Hari Raya hal yang sama berlaku.
Hari Raya adalah hari menonjolkan suami isteri di Facebook.
Hari Raya adalah hari pameran pertunjukkan seluruh keluarga, suami isteri, anak lelaki, anak perempuan, atuk nenek.
Untuk apa dilakukan perkara sedemikian rupa ?
Alasan gembira kemudian tunjukkan gambar isteri, anak perempuan, ahli keluarga yang lain kemudian bukan mahram boleh save gambar tu untuk jadi tatapan dan mungkin boleh lakukan perkara yang tidak baik.
Bagi mereka asalkan menutupi aurat. Tujuan tutup aurat agar orang lain tidak melihatnya tapi kalau saja ditayangkan buat apa ?
Mungkin nak tunjuk baju raya baru. Nak tunjuk baju raya lebih baik capture baju raya saja tanpa memakainya.
Zaman sekarang ni zaman fitnah, manusia boleh berbuat apa saja yang mereka inginkan, boleh crop gambar tu untuk jadi fitnah. Boleh lakukan sihir.
Setiap kali raya itu sajalah kerja mereka pameran gambar secara besar besaran risau takut orang lain tidak tahu mereka mempunyai suami isteri, anak saudara mara, ibubapa datuk nenek.
Sampai ada yang minta maaf ,maaf ya saya lambat update gambar hari raya di facebook, sekarang baru ada masa untuk update.
Hal ini bukan saja orang awam, orang bukan awam pun sama terkena fitnah ini.
Kebanyakan orang melayu suka lakukan fitnah ini pada hari raya, dan hari perkahwinan.
Walaupun sebelum ni xsuka bergambar, tapi bagi mereka hanya setahun sekali saja nak tonjolkan mana yang belum tertonjol.
Sesuatu yang tidak ada keperluan tidak perlulah dipamerkan. Kecuali gambar ic yang memang menjadi keperluan untuk dapatkan ic.
sumber: rakan FB

Wednesday, July 13, 2016

REMPEYEK KACANG TANAH + IKAN BILIS

(RESIPI ARWAH MAK)

Bahan-bahan:
1 paket tepung beras (cap Teratai atau Gajah 1)
4 sudu besar jintan manis (tumbuk kasar)
4 sudu besar jintan putih (tumbuk kasar)
4 sudu besar ketumbar biji (tumbuk kasar)
Ikan bilis (belah dua)
1 biji kelapa parut ambil 4-5 cawan santan cair (buat lebih sebab akan digunakan untuk tambahkan santan cair dari masa ke semasa apabila adunan menjadi pekat)
1 sudu teh kapur makan
garam secukup rasa
1 sudu teh gula
1/2 kilo kacang tanah atau lebih
minyak untuk menggoreng

Cara-cara:

1. Bersihkan dan toskan kacang tanah hingga kering, kalau lembap kacang tanah akan kurang rangupnya.
2. Basuh rempah-rempah dan tumbuk/kisar kasar. Ketepikan.
3. Dalam mangkuk, gaul sebati dengan tangan semua bahan yang telah dikisar bersama tepung beras, kapur makan, gula dan garam. Kemudian baru masukkan santan. Adun dan kacau lagi bancuhan tepung beras dan bahan-bahan tadi hingga kelihatan cair. Jika terlalu pekat, tambahkan santan lagi.
4. Anggaran bancuhan macam adunan kueh lempeng dadar.
5. Ambil satu mangkuk bancuhan untuk mudah kita jaga pekat/cairnya bancuhan tersebut. Jika adunan agak pekat, tambahkan lagi santan dari semasa ke semasa.
6. Ambil sesenduk bancuhan, masukkan kacang tanah dan ikan bilis di dalam senduk, layangkan di tepi kuali. Ikut kreativiti sendiri, biarkan adunan melorot ke dalam minyak.
7. Biar seminit, lepas itu terbalikkan rempeyek, kacang menghadap ke bawah. Bila goreng rempeyek kacang tanah, sentiasa telangkupkan, supaya kacang ranggup dan masak sempurna. Api kena jaga, jangan besar, apabila permukaan berkacang sudah garing, baru terbalikkan.
8. Bila rempeyek telah garing, bolehlah diangkat dan toskan, bila dah sejuk simpan dalam bekas kedap udara.

Monday, June 27, 2016

SERUNDING KELAPA BERDAGING (RESIPI ARWAH MAK)

pinjam gambar Mr Google
Bahan-Bahan:
1/2 kg daging lembu - dipotong nipis
1 biji kelapa parut - putih nya saja
10 tangkai cili kering - dimesin
4 bj bawang merah - dimesin
8 bj bawang putih - dimesin
3 btg serai potong nipis - dimesin
2 inci halia - dimesin
2 inci lengkuas - dimesin
1 sudu mkn jintan manis - dimesin
1/2 sudu mkn jintan putih - dimesin
2 sudu besar biji ketumbar - dimesin
3 sudu besar gula (blh kurangkn jika xsuka manis)
1 sudu mkn air asam jawa & garam secukup rasa
1 senduk miyak masak.

Cara-cara:
1.  dlm kuali, satukan kelapa parut, daging & bahan2 yg dimesin halus spt cili, bwg, serai, halia, lengkuas, ramas hingga sebati, kalau takut tangan pijar, gaul je dgn sudip.
2.  masak dgn api sderhana mendidih & air daging telah keluar, tutup kuali smbil kecilkn api biar daging merenih.
3.  bila airnya tlh kering, tambahkan 1 senduk minyak, pd tahap ini serunding kena dikacau selalu spaya xhangus.
4.  masukkan pula rempah ketumbar, jintan yg telah dimesin tadi, air asam, gula & garam, suaikan rasanya sambil dikacau selalu.
5.  bila serunding telah kering, daging tlh empuk & warnanya agk gelap blehlah dimkn bersama pulut, nasi impit & lempeng.

Friday, June 3, 2016

hati seorang ayah benar-benar terluka

Hasil carian imej untuk gambar kartun budak maahad tahfiz
Hati seorang ayah benar-benar terluka. Petang itu dalam perjalanan pulang dari kerja, ketika seluruh tubuhnya terasa remuk dibedal beban tugas seharian, pihak sekolah anak lelakinya menelefon, meminta dia segera bertemu guru disiplin sekolah.
"Encik, anak encik terpaksa kami buang dari sekolah ini kerana masalah disiplin yang amat serius."
Ujar guru disiplin didalam bilik kaunseling yang sunyi tetapi patah bicara itu seperti bunyi letupan yang sangat membingitkan.
Kemudian dari itu dia tidak mendengar apa-apa. Dia hanya melihat kumat-kamit bibir guru disiplin membentangkan satu persatu kesalahan anaknya, sedang fikiran telah melayang ke ruang gempita penuh aib. Rasa malu, marah dan kecewa bergumpal dalam rongga dada. Muka terasa panas, arang hitam seperti tertempel di segenap ruang wajah.Tiada rayuan dibuat dan anak dibawa pulang.
Atas kekecewaan yang memuncak, dia suami isteri membuat keputusan untuk menghantar anaknya ke sebuah sekolah Tahfiz Al-Quran jauh di luar bandar. Biar anak jauh dari hangar kota, jauh dari rumah, jauh dari masakan ibu, biar jauh dari segala-galanya. Biar dia rasakan!
Pada hari anak di hantar ke asrama baru itu, tanpa mahu menoleh pada wajah, anak ditinggalkan. Dia tidak mempedulikan perasaan anaknya kerana perasaannya sendiri sarat dengan rasa kesal dan kecewa yang berlubuk.
Pada setiap bulan, dia akan ke sekolah anaknya yang jauh di luar bandar untuk membayar yuran tetapi dia tidak mahu berjumpa dengan anaknya. Itu muktamad darinya. Dia penat dan serik menaruh harapan pada anaknya.
Sehinggalah lapan bulan berlalu ketika dia menjelaskan bayaran yuran seperti biasa dan ingin berangkat pulang, seorang guru datang kepadanya dan meminta agar dia bertemu anaknya.
"Encik, silalah berjumpa dengan anak encik, kami rasa sudah lama benar dia menyebut ingin bertemu dengan ayahnya."
Perlahan bicara ustaz dalam nada merayu.
"Tak mengapalah, saya rasa tidak ada keperluan untuk itu. Biarlah dia disini dan saya akan terus membayar yuran yang sepatutnya."
Tegas jawapannya ingin memuktamadkan bicara.
"Tapi, tidakkah pada hari ini encik ingin berjumpa dengan seorang Al-Hafiz?".
bisik ustaz ke telinganya.
"Hari ini anak encik telah hafaz seluruh Al-Quran. Dia telah habis menghafaz dalam tempoh lapan bulan!" 
Sepatah-sepatah bicara ustaz, dia hanya mendengar kehairanan.
"Tidakkah encik mahu mengucapkan sedikit tahniah kepadanya?".
Tanya ustaz mengakhir bicara.
Dia tergamam dan terdiam. Dia tidak percaya apa yang dia dengar. Dia tidak sangka dan bertanya adakah dia berhak untuk merasai keajaiban ini. Saat itu anaknya melangkah masuk, berdiri ragu-ragu dengan wajah sarat menanggung rasa rindu hati seorang anak.
Tanpa sedar, si ayah menangis dengan kuat, esakannya memenuhi ruang bilik itu. Dia meluru memeluk anaknya setelah sekian lama tidak melakukannya. Dia tidak percaya. Dia tidak menyangka bahawa dia sedang memeluk anaknya seorang Al-Hafiz dengan cahaya Al-Quran melimpah di wajah. Dia memeluk anaknya dengan begitu lama untuk menikmati rasa damai dalam hatinya sendiri.
Si anak sejak ditinggalkan ayahnya disitu lapan bulan lalu, sudah menanam tekad untuk berubah. Allah telah memberinya hidayah. Ditambah dengan didikan ustaz dan siraman cahaya Al-Quran, dia mendapat kekuatan untuk meninggalkan sejarah lampaunya dan membuat pusingan U dalam hidupnya.
Kisah benar bagi anak di atas memberitahu kita bahawa semua orang boleh berubah. Walau apa sejarah lampau kita, itu bukan halangan untuk masa depan kita. Orang lain ada hak untuk fikir apa sahaja tentang kita tetapi segalanya terletak kepada kita sendiri. Kita boleh buat apa sahaja untuk menjadi baik. Tidak ada yang mustahil sama sekali.
Ingat dan sentiasa ingat, alasan untuk jadi baik sentiasa ada dalam bisikan hati sendiri. Apa yang perlu adalah berani memulakan langkah pertama. Nanti pada langkah kedua pasti dibantu oleh Allah untuk melanjutkan perjalanan seribu batu. Kesukaran paling besar hanya ketika memulakannya. Melakukan kebaikan sama seperti mengusahakan percikan api bagi membuat unggun. Percikan api kesedaran itu nanti akan terus memakan kayu kering dan kemudian marak dengan sendiri, mungkin akan jadi sebesar gunung.
Kerja kita hanya bermula dengan membuat percikan api kemudian semuanya berjalan dengan sendiri. Apa yang penting adalah titik permulaan. Kuasai titik itu bererti kecemerlangan berada di dalam genggaman. Sekiranya terlepas satu titik, segera temui titik lain dan jangan bertangguh.
Dalam keghairahan dan istiqamah melakukan kebaikan sekiranya tersasar dan terlencong, segera cari jalan kembali ke jalan lurus dan jangan bertangguh. Sedikit tersasar bererti kita telah terkeluar dari laluan. Andai terus dibiarkan, kita tidak akan menjumpai destinasi, iaitu keredhaan Allah.
Justeru itu pengajaran dan peringatanlah yang membuatkan kita mencari U-Turn untuk kembali ke jalan lurus, hidayah taufik yang paling mahal dari Allah.
Syukran Ust Zul Ramli M Razali for sharing this beautifull story...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...